26 Maret 2018

Apache Camp, Kampung Indian Batu, Malang, Jawa Timur.


Overall sih ok ya kalau kita mengidamkan short getaway yang sedikit beda, atau maunya menyatu dengan alam. Saya menyebut momen menginap di Apache Camp ini dengan camping yang ter-upgrade. Di tenda tanpa ngenes. Jadi jangan samakan dengan momen menginap di hotel berbintang. Kalau yang dicarinya adalah pengalaman dan seru, menginap di Apache Camp pas untuk jadi solusi, karena selain tema nginapnya yang udah unik, di area sana juga banyak tempat lain yang bisa didatangi, ada taman, air terjun, area foto instagramable, dll. Langsung yak ke ulasannya…




AKSES KE LOKASI
Ke Apache Camp kemarin menurut saya sih nggak susah ya, Cuma kayaknya emang area Coban Talun ini jalannya ngelewatin area perkampungan kan dan jalannya yaaa mayan lah kalau buat dua kendaraan roda empat dari dua arah udah terlalu mepet, jadi untuk bis atau kendaraan besar kayaknya ga bisa masuk. Mentok di jenis elf gitu. Untuk menuju ke Coban Talun bisa banget pakai bantuan Google maps, ga susah kok dan ngga terlalu ‘terpelosok’ gitu.
Nah yang agak sedikit kurang adalah penanda lokasi, terlalu tumpang tindih dengan sign board lainnya, jadinya harus pelan-pelan supaya ngga kelewatan.

PARKIR
Area parkirnya luas sih, ngga usah khawatir, tapi agak becyek tsay, maklum ya, kan sedang musim hujan. Ngga ada petugas parkir, jadi yaa silakan andalkan skill anda pribadi.

Salah satu area parkir tepat di depan lokasi Apache Camp

Area untuk kegiatan outbound 

 Area untuk permainan paintball war


BANGUNAN dan AREA DEPAN
Untuk ke Apache Camp sih arahnya jelas banget ya, kemudian dari bentuk bangunannya sudah sangat jelas mudah dikenali, wong antik gitu yakan. Kebersihan Apache Camp ini menurut saya sangat bersih kalau kita bicara soalan sampah ya, tapi karena emang tempatnya aja di alam dan hutan gitu kan, jadi ya kelihatan singup kalau bahasa jawa, atau agak suram karena ketutupan pepohonan dan banyak banget tanaman di sekitar tendanya. Karena saya ke sananya saat musim hujan, udahnya duingiiiin rwar biyasak, areanya juga basah mulu. Di sana ngga ada ruang tunggu ala-ala hotel gitu, jadi sambil nunggu kamar disiapkan ya kita bisa sambil duduk di tempat makan atau keliling aja liatin area sana. Untuk difabel saya rasa ngga ada masalah ya, karena emang tempatnya juga masih mudah sekali dilalui kursi roda. Nah, ketersediaan pemadam kebakaran ini yang masih tanda tanya., hehehe. Kemudian untuk antisipasi listrik mati, mereka udah punya genset kok, jadi InsyaAllah aman terkendali. Kemudian Apache Camp ini kan dimiliki oleh personal ya jadi bukan milik perusahaan atau instansi apa gitu, dan ownernya emang baiiikk buanget, begitupun dengan semua petugas di sana, baik, dan ramah semua. Love deh. Cepat tanggap dan tingkat komunikasinya juga baik. 


 Loket pintu masuk untuk beli tiket, dan per orang dapat pinjaman headpiece ala indian gitu buat foto karena selain untuk menginap, tempat ini juga terbuka untuk umum bagi para pengunjung yang hanya ingin makan atau berfoto di area.

 Kayak gini nih...



Masuk ke kawasan Apache Camp, silakan mulai jeprat-jepret


KAMAR
Di Apache Camp ini ada dua jenis kamar, yang ada kasurnya dan yang lesehan gitu. Yang pakai kasur diberi selimut kayak di kamar biasa aja gitu, tapi yang lesehan dikasihnya sleeping bag, yang keduanya sama-sama ngga ngaruh saking duinginnya hawa saat itu. Seriusan sampe sakit iih kaki saking dinginnya, eh tapi kekeuh juga sih mandi dengan ‘air es’, huaahahahahaa. Kamarnya rapi dan bersih ya, untuk standar tema penginapan dan kondisi lokasi yang demikian yaah, jadi ngga bisa disamakan dengan hotel berbintang gitu. Di kamar mandinya juga bersih banget, airnya bersih, lancar dan DINGIIINNN GILAAAAKK, tapi aku sih ga masalah. Ngga dapet handuk dan ngga ada peralatan kamar mandi, kayak sabun, shampoo, sikat gigi, dan pasta gigi, jadi bawalah masing-masing ya buibuk dan bapak-bapak sekalian. AC jelas ngga ada, brankas apalagi, lemari pakaian juga ngga ada, gantungan untuk ngeringin handuk juga ga ada, colokan ada sih untungnya, pemanas air ngga ada jadi kalau butuh air panas bisa minta aja ke tempat makannya, InsyaAllah kalau mintanya untuk minum mah masih dikasih gratis, tapi kalau minta air panas untuk mandi, hehehehe kurang tahu deh. Lantainya ada yang kayu dan ada yang lantai ubin yang dingin-dingin sedep gitu deh. Ngga ada karpet. Wifi ngga ada, televisi per kamar ngga ada, kalau nonton TV ya ramean aja di tempat makan tapi yaaa ngapain gitu, udah seru-seru di Apache Camp Cuma buat nonton TV yak?. Perlangkapan ibadah juga ngga ada, jadi silakan bawa masing-masing juga. Jadi sekalipun tempatnya kayak tenda gitu, tapi ngga udah khawatir atap bocor, karena di sana emang aman banget. Berulang kali hujan bahkan sempat hujan disertai angin, tapi Alhamdulillah aman kok kamarnya. 


 Kamar yang lesehan

 Kamar yang ada kasurnya

MAKANAN
Untuk makan, Alhamdulillah dapat makan malam dan sarapan. Kemarin makan malamnya ayam panggang bumbu kecap gitu, ayamnya juga ayam probiotic, jadi InsyaAllah bagus juga. Kemudian untuk sarapannya dapat nasi pecel. Untuk makan malam ini ada sistem pembagian, satu ayam utuh untuk satu kamar/camp. Nasi, sambal, kerupuk, dan minumnya silakan ambil sendiri, bebas selama masih tersedia. NAH, masalah muncul ketika pembagian jatah ini tidak diumumkan oleh penjaga tempat makan, jadinya ada beberapa kamar yang ngga dapet jatah karena jatah mereka diambil oleh penghuni lain yang tidak mendapatkan informasi tentang sistem jatah makan malam ini. Gituuuu~ di tempat makan ini juga bersih, ada wastafelnya juga. Nah buat yang gemar karaoke ala-ala, setelah makan malam atau ketika makan siang, bisa kok pakai fasilitas karaoke yang disediakan. Yaaa gitu deh nyanyinya sambil diliatin orang setempat makan. Rasa makanannya 4/5 sih yah, kerapian penghidangannya 4/5. 

 Tempat makan



TIPS

  1. Bawa termos air deh, atau teko pemanas air yang kecil gitu
  2. Bawa selimut sendiri, karena menurut saya sih ya selimut dan sleeping bagnya bau banget, hehehe
  3. Bawa jaket dan kaos kaki tebal
  4. Bawa payung atau mantel hujan tipis yang lima ribuan ituloh, untuk keamanan saat jalan-jalan di area Coban Talun eeehhh kemudian ujan, kan gak hore banget ya.
  5. Pakai sepatu tahan air
  6. Bawa bantal sendiri
  7. Bawa tolak angin






Ayunan di area Apache Camp



Toilet yang disediakan untuk pengunjung




 Aksesoris dan perlengkapan pinjaman yang disediakan gratis untuk tamu yang menginap

 Salah satu lokasi wisata di area Coban Talun, itu di bawah namanya waduk cinta apa ya kalau ga salah. Harusnya sih ada bentuk love itu berwarna karena ada bunganya, cuma karena bunganya mati kali ya jadinya tinggal ijo gitu aja. Di atas waduk itu juga ada wahana sepeda gitu cuma lagi diperbaiki. Waduk itu juga akan indah kalau tidak saat musim hujan karena warnanya ngga akan coklat kayak gitu.

Di area kolam pancing, keliatan kan ya kolamnya di belakang? keliatan yakaaannn.....

Wahana sepeda air, mayan yang butuh olahraga

 Eh serius ngga tahu apa ini namanya, hahahaa pokoknya nyewa ginian aja deh...

Jadi, sekian ulasan tentang Apache Camp Coban Talun Batu, semoga bermanfaat ya. Silakan kalau ada yang mau nambahin informasi atau tips.. 

Makasii~ 

---

Apache Camp, Coban Talun, Batu, Jawa Timur
Jl. Coban Talun RT.02 / RW.05, Tulungrejo, Bumiaji, Tulungrejo, Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur 65336
0812-3389-9247


---




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

thank you for coming reader |read my older posts please | nhaz montana