15 November 2014

tentang "SUSU"


mobil gue lagi kejebak macet di jalan Biliton Surabaya. Sore pukul 3 di hari Sabtu tak pernah menjadi pemicu kemacetan di daerah sini, seharusnya. tapi entah kenapa hari ini beda, macet bahkan berhenti total, udah hampir 20 menitan kali ya. gue yang mulai bosen di belakang kemudi iseng nanya ke sepupu yang lagi duduk anteng mandangin BBnya sedari tadi. 

Gue: Babe, would you please check his status or display picture on BBM?

Sepupu: heh? oh ntar ya. masih aja sih penasaran sama dia. kalau masih penasaran gini sih mending kemaren-kemaren nggak usah dihapus aja kali kontak BBMnya dia.

G: *nyegir* hehehe

S: hhmm kayaknya lo nggak usah liat deh. 

G: ih apaan sih makin bikin penasaran *manyun melas*

S: *sodorin BBnya*

G: *baca statusnya* *lirik DPnya dan baca tulisan di DPnya*

S: tuh kan kali aja kemaren dia emang beneran mau fokus ama anaknya, bukan karena dia nggak menginginkan lo ada di sisinya. 

G: huahahahahaa elaaah mana ada. dia nggak nyari gue ya emang dia nggak mengharapkan gue ada di sisinya. udah TITIK.

S: ya itu buktinya kan, dia bilang di statusnya "ayah, ia yang rela mengorbankan impiannya demi memenuhi kebutuhan anaknya". jadi dia sebenernya pengen sama lo tapi saat ini prioritasnya masih kebutuhan anaknya kali ya.

G: lalu dia lupa kalau anaknya juga butuh ibu? I.B.U. atau jangan-jangan dia mikir kalau anaknya nggak butuh ibu kali ya. Eh bukan berarti gue ngerasa bahwa gue adalah sosok ibu yg paling tepat buat anaknya ya. cuma kan kemaren alasan dia nggak mau menjalin hubungan karena dia skeptis banget sama relationship seolah-olah dia nggak mikir kalau anaknya juga butuh sosok ibu. 

.......... dan lalu entah gimana kelanjutan perbincangan ini, tiba-tiba kita udah ngebahas SUSU. shit i'm laughing so hard now.

G: ya okelah dari sosok perempuan, anaknya udah nggak butuh SUSU atau netek, lah tapi kan masih banyak hal lain dari perempuan yang akan melengkapi kebutuhan anaknya. Kasih sayangnya misal. Dia nggak boleh egois dan munafik gitu dong.

S: susu ya? *evil smirk*

G: iya susu. netek. eh atau sebenernya dia sadar dan ngerasa kalau anaknya butuh ibu, tapi karena dia juga butuh sosok ibu tersebut buat memenuhi kebutuhannya akan 'SUSU'. yeah you know what i mean, Babe. makanya sampai sekarang dia belum menemukan 'SUSU' YANG PAS! huahhahahaa :))

S: shit! jadi kemaren lo dianggap bukan susu yang pas dong buat dia dan anaknya?

G: HUAHAHAH MAYBE. dia kemaren ternyata cuma trial and error ke gue, dia ngetes gue sambil ngebatin "nih susu cocok nggak ya untuk konsumsi jangka panjang gue dan anak gue?"

S: dan karena elo ditinggalin ama dia, jadi gue rasa kesimpulannya adalah SUSU ELO CUMA UNTUK KONSUMSI SEMENTARA, tidak untuk konsumsi jangka panjang. 

G: *nunduk mandangin tetek* jangan-jangan dia sekarang lagi hunting susu lain. wuih asik dong dia ya bisa nyobain berbagai susu. SIAL gue nggak rela dia nyoba sana-sini. *tarik nafas, lepaskan, dan ulangi lagi* ya semoga aja secepatnya dia dapet susu yang PAS untuk konsumsi jangka panjangnya.

S: ya semoga aja pada akhirnya susu lo yang paling pas menurut dia. 

G: ini mesti gue aamiinin nggak sih? *benerin BH*


2 komentar:

  1. Huehehehe... SUSU... Ini cerita beneran atau gimana? Tidak ada keterangan atau credit yang menyatakan ini fiktif.. jadi..... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Campuran antara fiktif dan fakta, Mas :))

      Hapus

thank you for coming reader |read my older posts please | nhaz montana